Cara Mengobati 13 Macam Jenis Penyakit Ikan Lele - kliktani.com

Cara Mengobati 13 Macam Jenis Penyakit Ikan Lele


Dalam menjalankan budidaya ikan ikan lele, pastilah kita akan berhadapan dengan berbagai macam kendala, salah satu kendalanya adalah penyakit, sedikitnya ada 13 macam macam penyakit ikan lele yang yang biasa menyerang ikan berkumis ini.

Dalam mengatasi penyakit ikan lele sebaiknya kita menganalisa terlebih dahulu jenis penyakit apa yang telah menyerang ikan lele ini, setelah kita mengetahui jenis atau macam penyakit nya maka akan mempermudah dalam cara mengobatinya.

Jika kita ingin mengamati beberapa macam penyakit lele, maka ada beberapa tanda yang menyatakan bahwa ikan lele sedang mengalami masalah kesehatan, yaitu:
  • Perilaku ikan tidak normal
  • Kelainan pada fisik ikan, seperti tubuh yang berkurang ukurannya, bintik-bintik merah atau bisul di kulit, perut terbuka, kepala bengkak
  • Infeksi bakteri yang biasa disebabkan oleh bakteri garam negatif seperti Aeromonas sp

Seperti yang telah kami sampaikan diatas atas, sedikitnya ada 13 macam penyakit yang menyerang ikan lele, baik yang berternak lele menggunakan kolam terpal, bioflok, ataupun kolam tanah. Semuanya rentan terkena salah satu dari 13 macam penyakit lele ini.

Berikut ini adalah macam macam penyakit ikan lele dan cara mengobatinya


1. Ragged Tail Fin

Penyakit ini merupakan penyakit penurunan ekor ikan atau biasa juga disebut dengan penyakit sirip progresif. Penyakit ini membuat sirip ikan lele menjadi tidak beraturan atau di tandai dengan warnanya yang memudar. 

Penyakit Ragged Tail Fin disebabkan oleh Infeksi bakteri yang menyerang ekor dan sirip ikan lele, biasanya bakteri ini muncul akibat ikan diganggu atau terluka oleh teman-teman lele terutama di akuarium dengan kondisi yang buruk.

Cara mengobati penyakit Ragged Tail Fin yaitu memindahkan ikan ke kolam yang airnya sudah di sterilkan dengan caporite.

2. Serangan Jamur

Penyakit ini awalnya akan terlihat tumbu abu-abu atau putih di sekitar kulit atau sirip. Jamur yang ini menyerang ini hampir menyerupai tumbuhan kapas. Lele yang terkena jamur ini lama kelamaan akan mati. Sebabkan lele yang terjangkit sudah dalam keadaan rentan, akibat dari masalah kesehatan serius seperti parasit, cedera fisik atau infeksi bakteri.

Untuk mengobati lele yang terkena jamur sebaiknya di karantina dengan kolam yang sudah steril

3. Penyakit Lamped Fin

Sirip dilipat terhadap tubuh dan tidak menyebar seperti seharusnya. Perilaku tanpa daftar. Sebab: Tidak menandakan satu penyakit tertentu. Dapat menjadi cerminan berbagai masalah, termasuk kualitas air atau parasit yang buruk. Penting untuk terlebih dahulu menentukan masalah spesifik agar dapat memperlakukan ikan dengan benar.

4. Penyakit Dropsy


Kembung dan Sisik yang menonjol. Sebab: Infeksi bakteri pada ginjal, yang menyebabkan akumulasi cairan atau gagal ginjal. Tampaknya menciptakan masalah hanya pada ikan yang lemah. Mungkin berasal dari kondisi akuarium yang tidak rapi.


5. Penyakit Cacing Anchor


Menggaruk benda-benda oleh ikan lele yang terkena. Sebuah tonjolan benang hijau keputih-putihan dari kulit ikan. Titik-titik lampiran ditandai dengan peradangan.

Sebab: Diperkenalkan ke dalam akuarium oleh ikan yang terinfeksi, cacing jangkar muda adalah krustasea kecil yang menggali ke dalam kulit ikan dan masuk ke otot. Di sini mereka mulai mengembangkan dan melepaskan telur sebelum mereka mati meninggalkan kerusakan, yang dapat menjadi terinfeksi.


6. Penyakit Infeksi Cacing


Cacing pipih sekitar 1 mm panjang. Menggaruk benda-benda oleh ikan yang terkena. Lapisan lendir menutupi insang atau tubuh. Insang bergerak dengan cepat. Kenakan atau insang yang dimakan atau dimakan.


Kulit memerah. Sebab: Kondisi lingkungan yang tidak diinginkan termasuk kualitas air yang buruk, kepadatan yang berlebihan atau stres oleh spesies yang tidak kompatibel menciptakan kondisi yang dapat menyebabkan wabah yang merusak. Cacing sering hadir di akuarium tetapi tetap tidak berbahaya dalam kondisi yang ideal. Menghindari kondisi stres adalah kunci untuk pencegahan, tetapi sekali wabah terjadi, perawatan yang cepat sangat penting.


7. Penyakit Gill Flukes


Penyakit ini akan menginfeksi Insang dan kulit ikan lele. Mirip dengan penyakit cacing, tapi tanda-tanda yang paling terlihat adalah gerakan ikan yang tidak lazim dan mungkin eyespots, sesuatu yang tidak ditemukan di penyakit cacingan.
 

Penyebab terjadinya penyakit ini adalah faktor atau Kondisi lingkungan yang tidak sesuai untuk tumbuh kembang ikan lele, salah satunya adalah kualitas air kolam yang buruk. Karena kepadatan yang berlebihan (ukuran kolam dengan jumlah ikan yang tidak sesuai) atau stres yang di sebabkan oleh spesies yang tidak kompatibel 

8. Channel Catfish Virus Disease (CCVD)


CCVD adalah penyakit ikan lele yang sangat merusak yang dapat memiliki dampak ekonomi yang besar bagi peternakan lele. Disebabkan oleh virus herpe, ia dapat menyebar dengan cepat dan membunuh ikan lele dan gorila dalam jumlah besar.

Ikan yang terinfeksi akan menunjukkan gejala yang menonjol seperti sirip pendarahan, mata pop (exopthalamus) dan abdominal bengkak (asites).

Ikan yang tidak mati dari CCVD tetap menjadi pembawa virus terselubung, yang tidak terdeteksi melalui budaya selama tahap laten. Metode kontrol termasuk perumahan inkubasi telur dan menggoreng terpisah dari masyarakat operator dan menghindari penanganan stres remaja selama bulan-bulan hangat seperti penyakit kulit pada kuncing anggora.

9. Penyakit Gill proliferatif (PGD)


PGD ​​adalah kondisi serius yang menyebabkan kematian karena kekurangan oksigen. Asal-usul penderitaan ini tetap menjadi misteri untuk beberapa waktu.

Namun, penyebabnya akhirnya ditemukan menjadi protozoa yang dikenal sebagai Aurantiactinomyxon ictaluri. Spora parasit ini dilepaskan ke lumpur melalui usus cacing tuan rumah. Begitu keluar dari inang, spora ini menempel pada insang lele.

Penyakit dapat terjadi pada semua tahap kehidupan dan ditandai oleh insang yang bengkak dan beraroma darah. Ikan yang terinfeksi berhenti makan dan bergerak dengan lesu, memipakan oksigen sampai kematian terjadi.

Tidak ada obat yang diketahui untuk PGD, metode pengobatan termasuk aerasi air dan pertukaran air dengan kolam yang tidak terpengaruh seperti penyakit pada mini anjing pom.

10. Penyakit Darah Cokelat


Meluapnya amonia dapat terjadi di kolam. Ini menyebabkan timbulnya stress di antara bakteri pemakan amonia, yang menghasilkan nitrit.
 

Nitrit pada jumlah yang besar  dapat menginfiltrasi insang ikan lele, menghasilkan oksidasi hemoglobin dalam sel darah merah. Sehingga membuat lele bisa mati lemah.

Lele yang terinfeksi mungkin memiliki darah yang berkisar dalam warna dari kemerahan ke coklat tua, tergantung pada tingkat kejenuhan. 


Penyakit darah coklat mudah dicegah dengan mempertahankan kadar klorida yang memadai (setidaknya 60 ppm selama musim gugur) dalam suplai air. Ini bisa dilakukan dengan penambahan garam (NaCl).

11. Penyakit Kolumnaris


Disebabkan oleh bakteri yang dikenal sebagai Flexibactum columnaris, penyakit ini dapat sangat merusak peternakan lele di Amerika Serikat tenggara. Ini paling banyak terjadi selama bulan-bulan hangat ketika perairan berkisar antara 77 hingga 90 derajat Farenheit.

Ketika bakteri menempel pada permukaan insang, mereka menyebar dengan cepat, menyebabkan nekrosis. Gejala umum termasuk lesi pada kulit dan insang yang berwarna kuning kecoklatan. Lesi lanjut mungkin memiliki ulkus terpusat.

Pertumbuhan bakteri kolumnaris yang terakumulasi kadang-kadang dapat ditemukan di mulut ikan yang terinfeksi. Pengurangan tingkat stres di antara populasi ikan adalah metode pencegahan yang paling efektif.

Perawatan melibatkan perawatan air dengan bahan kimia yang dianggap aman secara hukum untuk ikan makanan. Kalium permanganat umumnya digunakan untuk pengolahan air.

12. Enteric Septicemia of Catfish (ESC)


Di dalam industri peternakan ikan lele, ESC menduduki peringkat teratas dari penyakit populasi yang menghancurkan. Disebabkan oleh bakteri Edwardsiella ictaluri, penyakit ini dapat mempengaruhi semua tahap lele. Tanda-tanda infeksi termasuk gejala fisik seperti mata yang menonjol, bintik-bintik merah di tubuh, perut kembung dan lubang di bagian atas kepala.

Ketika penyakit berkembang, ikan yang terinfeksi akan memperlambat atau berhenti makan dan berenang dalam pola yang tidak menentu. Wabah ESC biasanya dapat diobati dengan rejimen pakan antibiotik dua minggu. Namun, kehadiran ESC harus dikonfirmasi oleh spesialis sebelum perawatan.

13. Penyakit di kolam tumbuh


Penyakit “crack head” adalah satu-satunya penyakit catfish yang jelas yang dilaporkan dari kultur kolam hingga saat ini. Penyebab penyakit ini belum sepenuhnya dipahami. Kualitas air yang buruk karena pemberian makan berlebih diyakini sebagai faktor utama penyebab penyakit “kepala retak”. Gejala klinisnya adalah: perut sedikit buncit karena septicemia dan perdarahan dan kadang-kadang exophthalmus.

Penyakit ini dapat dideteksi pada tahap awal, ikan yang terkena menunjukkan garis rusuk kemerahan pada tengkorak, antara dua kamar udara, sejajar dengan sendi tulang tengkorak. Pada tahap akhir tengkorak akan pecah secara lateral diikuti oleh kematian-.

0 Response to "Cara Mengobati 13 Macam Jenis Penyakit Ikan Lele "

Post a Comment

Iklan Tautan

Iklan Tengah Artikel 1

3361

Tautan